Bukit Kapur Aermata, Arosbaya-Bangkalan

Perjalanan wisata sehari ke madura masih belum berakhir, mumpung masih ada waktu kesempatan mengunjungi bukit bedel (bukit kapur) Aermata, Arosbaya. Beda dengan bukit jaddih, bukit kapur arosbaya ini mempunyai warna sedikit kemerahan, uniknya banyak lorong-lorong yang terdapat didalam sana dan beberapa sisa tambang yang menyerupai tembok. Warna batu pun sedikit kehijauan karena ada yang sudah bertahun-tahun tidak tersentuh tangan manusia sehingga ber lumut.

Mungkin bisa dibilang Bukit Kapur Arosbaya ini “Petra-nya Indonesia” karena bentuknya menyerupai kota yang terbuat dari batu alam dengan lorong-lorong yang sangat banyak menyerupai katakomba.

Bukit bedel aremata arosbaya

Panorama awal disaat kita masuk

Untuk menuju ke sini cari saja pesarean Aermata di Arosbaya. Semua orang pasti sudah tau lokasi ini, karena pesarean Aermata adalah makam raja-raja Madura jaman dahulu yang hingga sekarang masih dikeramatkan dan hormati. Nah kalo sudah sampai di gerbang pesarean seperti gambar dibawah ini lihat disebelah kanan, nanti ada jalan yang sangat kecil, bisa dibilang bukan jalan umum tapi jalan kampung atau gang. Besarnya hanya cukup untuk 1 buah mobil saja. Saya ngga bisa bayangkan bila ada mobil dari arah yang berlawanan, gimana cara jalannya ya? ngga ada tempat untuk menepi. Untung waktu saya ke sini tidak ada mobil lain. Masuk saja ke jalan itu menembus rumah penduduk sampai keluar ke semak-semak dan ngga lama sudah kelihatan tambang kapurnya disebelah kanan.

Mungkin kalau mau aman parkir saja di lahan parkir pesarean Aermata dan jalan kaki menuju tambang kapur, rasanya ngga jauh hanya sekitar 400an meter dari gerbang pesarean Aermata.

Jalan menuju ke bukit bedel aermata bangkalan

Pintu gerbang pesarean Aermata dan jalan diantara rumah penduduk yang super sempit

Lagi-lagi banyak pungutan liar disini. Untuk parkir mobil dikenakan biaya 20rb dan untuk motor 3rb, tapi saya tawar akhirnya boleh hanya membayar sebesar 10rb saja untuk mobil.

biaya parkir di bukit bedel arosbaya

Tulisan biaya parkir yang asal asalan

Saat melihat-lihat didalam lagi-lagi ada yang menagih uang masuk disana meminta 20rb tapi lagi-lagi kami tawar dan kami kasih 10rb untuk 1 rombongan.

Oh ya, waktu berkunjung sebaiknya pada saat matahari masih bersinar karena cahaya matahari yang menyorot ke batu sangat berperan besar dalam memberikan tekstur 3D sehingga dinding batu tampak berkilau kemerahan dengan relief yang tampak sangat bagus.

panorama bukit bedel aermata arosbaya bangkalan

Panorama di tengah bukit yang menyerupai “Petra”

Saat memasuki lorong-lorong bagian dalam hawa sedikit pengap dan panas, seakan-akan kita memasuki “dunia lain” atau jaman sebelum Masehi. Apalagi pada saat kami datang, pengunjung tidak terlalu banyak dan sudah sore sehingga hanya tinggal beberapa kelompok anak muda saja yang terlihat, itu pun tidak sampai masuk ke dalam sehingga lorong bagian dalam sudah sangat sepi.

Suasana didalam bukit bedel arosbaya

Suasana didalam bukit bedel arosbaya

Tambang kapur ini masih aktif digali, tampak beberapa kelompok pekerja sedang memotong batu-batu yang ada. Saat kami tanya mulai kapan bukit ini ditambang, ternyata bukit ini sudah digali semenjak kakek mereka hingga kini. Mungkin dahulu hanya memakai peralatan tradisional, tetapi saat ini mereka sudah memakai gergaji mesin yang dijalankan dengan disel.

Entah sampai kapan tambang kapur ini dapat memberi nafkah penduduk sekitar. Andaikata pemerintah dapat memfasilitasi tentu tambang kapur ini dapat lebih dari sekedar tambang bagi penduduk sekitar.

brosur wp

Iklan

4 thoughts on “Bukit Kapur Aermata, Arosbaya-Bangkalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s